Proses Pendewasaan

Udah lama nggak nulis di blog ini. Semuanya gara-gara kehidupan anak kelas XI yang tidak bisa dianggap remeh begitu saja. Harus SKS setiap ada ulangan IPA, buat PR yang sebelumnya nggak pernah dijelaskan, dan membuat PowerPoint demi guru yang terlalu terobsesi pada statement “pentingnya presentasi di kurikulum 2013” padahal dia ngajar Matematika. Nggak salah sih kalo siswanya memang sudah jago banget sampai-sampai disuruh buat PowerPoint padahal beliau belum menjelaskan materinya sama sekali. Ya kalau pelajaran teori seperti Biologi dan Sejarah Indonesia sih nggak masalah.. lah, ini Matematika bro! Aduh, kok kayaknya kepekaan Anda kurang sih?

Ini kenapa aku malah jadi membahas pelajaran, sih? Hm… sebenarnya tulisan ini gak penting banget sih, tapi karena isinya tentang hari yang penuh kebahagiaan maka aku memutuskan untuk menulisnya.

Jadi gini, sebelumnya aku pingin publish tulisan ini dari tanggal 4, tapi berhubung lupa dan juga besoknya tanggal merah makanya diundur jadi hari ini. Mau nulis ini rasanya campur aduk antara senang, terharu, pokoknya nggak karuan, hehehe.

Aku bersyukur karena hari Rabu, tepatnya tanggal 4 Mei 2016, masih diberi kesempatan untuk berulang tahun sama Tuhan. Apalagi di tahun ini aku menginjak umur tujuh belas, bukan umur yang muda lagi mengingat umur segitu sudah dianggap dewasa. Buktinya seseorang yang menginjak umur tujuh belas diperbolehkan membuat KTP yang berujung pada pembuatan kartu-kartu lainnya semacam SIM.

Jujur, ulang tahun kemarin bener-bener di luar ekspektasi. Aku sebenarnya bukan tipe orang yang senang merayakan ulang tahun dengan memotong kue tart lalu meniup lilin yang ada di atasnya. Aku juga gak berharap akan diberi surprise atau semacamnya, di samping karena takut sakit hati karena berharap, juga karena nggak mau bikin orang lain terbeban dengan membeli ini-itu yang membutuhkan uang yang sayang banget dihabiskan untuk surprise nggak jelas. Entahlah, aku senang ngasih surprise ke teman-teman yang sedang berulang tahun, tapi gilitan aku yang dikasih surprise.. aku malah merasa nggak enak hati kalau dikasi surprise yang ternyata menghabiskan uang yang tidak sedikit. Tapi kalau memang nggak keberatan ya nggak apa lah, gas! Setahun sekali hahaha.

Kronologi

Kalian ngerasain nggak, sih? Apa cuma aku aja yang merasa… tapi setiap bangun di hari ulang tahun, rasanya kok beda gitu? Kita pasti nggak bisa lupa akan fakta bahwa kita sedang berulang tahun. Padahal jujur aja, aku mau banget lupa kalau lagi ulang tahun supaya nggak terlalu berharap ada ucapan selamat ulang tahun dari seseorang yang diharapkan. Biasanya juga aku jadi lebih waspada sama teman-teman di sekolah, karena biasanya akan ada ritual-ritual skenario yang sudah di rancang beramai-ramai untuk mengerjai orang yang sedang berulang tahun. Maka dari itu, aku mau banget bisa menghilangkan kata-kata “Aku berulang tahun hari ini.” yang sudah terpatri di otak begitu saja dan tidak bisa hilang sama sekali!

Teman-teman di SMA biasa aja, banyak yang ngasih ucapan selamat, tapi banyak juga yang nggak. Tapi sahabat dekat udah pasti semuanya pada bercanda nggak jelas dengan topik “Ulang Tahun Prema”. Sebenarnya aku udah tau bakalan ada surprise (nggak mungkin nggak, karena aku juga berpengalaman bikin suprise bareng temen-temen yang lain) tapi gak berani terlalu sok tahu juga sih, ntar malah ujung-ujungnya ke-GR-an. Jadi lebih baik pura-pura menjalani hari seperti biasanya, walaupun di otak tuh ada alarm bahwa aku sedang berulang tahun. Pada akhirnya mereka bersebelas datang mengendap-endap seperti maling ke rumah nenekku (sementara aku tinggal di sana) yang dibantu oleh adikku dan adik sepupuku. Sama sekali gak ada suara apa-apa, tiba-tiba aja mereka udah ada di kamar bikin aku kaget -_-. Ya boleh juga surprise-nya, Mbak! ❤

33974

Nggak ngerti lagi kenapa kalian rela beliin ini semua :’)

Sumpah mereka niat banget ngasih kadonya, masa setiap orang bawa satu kado :(. Rasanya gak enak, kita kan sesama pelajar yang ada di masa-masa selalu kekurangan uang, masa aku harus menerima ini semua yang sangat bernilai di mataku? Tapi karena mereka terlihat baik-baik saja saat memberikan itu semua, ya mau gimana lagi, ya aku dengan senang hati menerimanya lah! Gila aja, siapa coba yang nggak senang dikasih hadiah sesuai dengan minat, bakat, dan potensi kalian? Dih! Minat, bakat, dan potensi… dikira lagi milih jurusan kuliah apa? =)

Mungkin aja mereka ada yang baca tulisan ini, jadi ini kesempatan emas untuk aku mengungkapkan semuanya lewat tulisan, karena lewat ucapan tidak seindah lewat untaian kata-kata di blog. (Jijik banget, Prem.)

Untuk Diah, aku nggak bisa bilang apa-apa selain makasih banyak.

S__6103111

Ngezz!

Dia temen duduk yang paling nyaman, semoga tahun depan kita duduk bareng lagi, itupun kalau dia mau haha. Semoga juga dia gak bosan duduk sama aku :’). Cepat move on ya, Diah! Banyak orang yang lebih pantas sama khe, walaupun bagi khe cuma dia yang pantas dapetin khe. Nggak ngerti kenapa dia serius ngasih jaket PORJAR 2015 ke aku, padahal itu kan jaket perjuangannya pertama kali di OSIS. 😦 Makasih ya jaket, kaos putih isi tulisan anak-anak yang lain, novel yang penuh quotes sialan, dan potongan-potongan kertas berwarna biru berisi kalimat khas Diah yang selalu penuh makna. 🙂 Semoga usaha bunganya bisa berkembang dan suatu saat nanti berhasil menjadi psikolog yang sukses. Astungkara.

Untuk Evin, dia bisa ngasih hadiah berupa gelas di saat yang lain ngasih buku. Selain buku, film, lagu, aku juga senang melihat mug cantik yang ada di rak-rak toko. Entahlah, rasanya lebih istimewa kalau minum susu atau minuman yang lainnya apabila menggunakan mug yang cantik. Dan Evin memberikannya sebagai kado. Bukan cuma mug biasa, tapi sebuah mug putih yang diberi foto-fotoku dan foto dengannya. Eh, ternyata dia juga menambahkan logo Real Madrid! Hahaha, dan kayaknya cuma dia yang inget atau mungkin tahu bahwa aku seorang Madridista. Makasih ya, Pin, gelas khe pasti aku pakai untuk minum susu. 😛

Untuk Dias, memang anak ini yang paling niat bully aku kayaknya -_-. Dengan indahnya dia membelikanku bando imut berwarna pink disertai teman-temannya yaitu karet rambut bunny berwarna merah, gelang berwarna magenta yang sangat tidak pas dengan kulitku yang cokelat gosong… pokoknya khe yang paling gila, Yas! :* Tapi aku tau, di balik kegilaan khe, ada novel Omen Series yang pasti khe kasih. Dan itu bener, kan?! ❤ Dan dia juga niat banget coba buat wish sebanyak 24 yang ditaruh di koran-koran secara acak dan tidak terstruktur! Makasih banyak, calon member SNSD.

33499

Aku tahu banget kok, Yas, siapa yang ngasih kado. :’)

Untuk Okta, makasih udah ngasih Kutukan Hantu Opera! Yang jelas itu sudah bikin aku seneng setengah mati, khe mengurangi bebanku untuk menabung demi mengumpulkan ketujuh novel Omen Series! ❤ ❤ Jaga boneka anjingku ya, tunggu giliranmu sebentar lagi pas bulan Oktober.. aku pasti kasih kado yang bagus (semoga ada uang, ya Tuhan). Percayalah, badan khe lebih enak dipandang daripada badanku yang bagaikan lidi, so.. jangan minder kalo dibilang gendutan. Semangat kalau mau diet, jangan setengah-setengah, oke? 😉

Untuk Asri, maaf udah salah sangka gara-gara insiden “Open” itu, hahahaha! Ya ampun ternyata aku kolot banget, apa dia yang salah memilih kata? Entahlah, yang jelas Asri salah satu orang kreatif. Makasih ya kado novel Omen Series yang dikasih <3, sekali lagi.. khe udah meringankan bebanku! :’) Semangat ya, semoga kalau sudah lelah mencari kamu bisa dijodohkan… mulai ngawur aku, maafkan.

Untuk Caca, terharu maksimal dikasih kedua buku Kevin Anggara sekaligus sama anak ini! ❤ Gak tau dah coba aja bayangin, kalian udah lamaaaaa banget naksir sama buku, tapi kalian nunda belinya karena harus ngumpulin uang untuk keperluan yang lebih penting.. eh ternyata dikasih kado buku itu! Nggak tau total harganya berapa, yang jelas itu udah menguras kantong banget kan, Ca, untuk ukuran anak SMA? 😦 Maaf, Ca, kalo terbebani… tapi kayaknya khe ikhlas-ikhlas aja kan ngasihnya? #maksa Makasiiiiiiiih sebanyak-banyaknya, aku terharu banget! Khe tau kan aku hampir nangis? 😦

Untuk Manda, kadonya pas banget dan useful. Dia ngerti banget kalo headset adalah kebutuhan dasar bagi remaja yang senang galau sepertiku ini, sehingga menyebabkan dirinya memberikan headset itu. 😦 Aku sadar kalo aku adalah tipe pengguna headset yang buruk karena biasanya selalu cepet rusaknya :’) makanya kali ini aku sengaja nggak bawa ke sekolah, pakainya cuma waktu di rumah (misalnya kalo lagi nonton film). Makasih banyak, Mbak Manda! Oh ya, makasih juga berkat khe aku tertarik sama novel-novel karya Lexie Xu. 😀

Untuk GS AKA Gung Santhi, makasih kadonya! Bener-bener berguna tuh apalagi kaos kakinya hehe. Makasih juga tali sepatu warna birunya, ntar aku pake kalau udah punya sepatu baru (ehem) kok pasti! Makasih ikat rambutnya juga ya! Walaupun sederhana aku seneng kok, justru aku harap kadonya kayak gini aja soalnya kasian kalau harus mengeluarkan uang banyak hanya demi membahagiakan manusia tak pernah puas macam aku.

Untuk Dewantari, makasih karena udah niat bikin hadiahnya ya, Wan! Suka banget, bakal aku pajang nanti di kamar. Bagiku udah bermakna banget, karena sesuatu yang dibuat tangan sendiri bakalan lebih berkesan. Enak ya jadi orang kreatif, seandainya aku kreatif….. yah, maaf aku curhat.

Untuk Tata, makasih ya karikaturnya! Ya ampun hahahaha, gak nyangka bakalan dikasih karikatur gitu. Dan kamu pakai tema Harry Potter pula, hahaha udah mirip murid Hogwarts kan?

Untuk Amel, makasih udah ngasih buket Chupa Chups dan Beng-Beng yang banyak itu ya! Jadi gak tega makan semuanya, tapi lebih nggak tega lagi kalo didiemin gitu aja… #eh

S__6103123 2

Dari atas kiri ke kanan: Asri, Diah, GS, Manda, aku, Caca, Dias, dan Okta. Dari kiri bawah ke kanan: Evin, Tata, Amel, dan Dewan

Oh ya! Makasih ya Amel yang udah nekat nyuruh seseorang yang pernah jadi orang yang berarti buatku untuk mengucapkan Selamat Ulang Tahun lewat video. But, I know itu adalah mandat dari Evin! -_- Gila kalian itu nekat banget ya, ntar bikin salah paham… tapi, makasih juga buat orang yang udah bersedia mengikuti permintaan Amel yang gila itu… khe emang teman yang baik, Bro. Sukses sekolahnya ya, semoga bisa jadi koki yang hebat.

Dan di dalam lubuk hatiku terdalam, sungguh aku ingin mentraktir kalian semua, wahai kawan-kawanku tersayang… tapi apa daya, uang tak cukup.

Ternyata malamnya dapet surprise juga dari temen-temen waktu SMP! Ya… walaupun nggak semua ikut, tapi itu udah bikin bahagia kok! Kalian tetep yang paling gila, kalian yang paling tahu gimana aku kolot menghadapi sesuatu, yang menurut kalian aku tengil, dan masih banyak lagi. Sayang sekali sama kalian! Tapi, karena Agek nggak dateng malah bikin sedih…

S__876793

Dari kiri ke kanan: Utik, Pipit, Lalit, aku, Pasda, dan Unyil

Makasih ya bunga sama mug cantiknyaaaa! ❤

Makasih banyak, serius nggak ngerti ternyata banyak yang sayang sama aku. Hidup itu gak melulu soal cowok kok, karena cukup ada sahabat dan keluarga aja udah bikin bahagia! Makasih orang tua yang udah sejauh ini ngerawat aku, ngasih uang jajan, dan membiayai kebutuhan hidup yang nggak sedikit. ❤ Dan ternyata, adik yang kadang jadi orang yang paling cuek, jutek, dan nyebelin bisa jadi orang yang penyanyang, baik, dan romantis, coeg! Makasih ya paper flower buatan sendirinya! Cie, yang udah bisa bohong. 😛

Di umur yang ke-17 ini, harapanku adalah semoga semakin sedikit orang yang aku sakiti hatinya, semakin banyak bisa menolong orang lain, semakin bisa meringankan beban orang tua. Karena inilah saat untuk memulai proses menuju pendewasaan, entah kapan.. mungkin di tahun ini, atau mungkin butuh bertahun-tahun lamanya untuk jadi orang yang mampu berpikir secara dewasa. Karena, nggak semua orang yang umurnya dewasa itu udah dewasa, nggak sedikit kok mereka masih bersikap kekanak-kanakan, like me of course.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s